Menu

STOP PRESS

Selasa, 12 Oktober 2010

Pemeriksaan tinja

Pemeriksaan tinja untuk diagnosis parasitologi dilakukan untuk mendeteksi:
*     Cacing dewasa
*     Segmen dari cacing pita
*     Ova dan kista
*     Larva
*     Trofozoit
*     Selular eksudat seperti leukosit, sel darah merah, makrofag dan Charcot-Leyden (CL) Kristal

*     Koleksi  sample feses 

*     Minta pasien untuk mengeluarkan sampel tinja langsung ke karton atau cangkir plastik bertutup.  
*     Sekitar 20-40 gram atau 5-6 sendok tinja  sudah cukup untuk pemeriksaan rutin.
*     Menelan obat (Tetrasiklin, sulfonamid,antiprotozoal agen, pencahar, antasida, minyak jarak, hidroksida magnesium, barium sulfat, senyawa kaolin bismut dan garam hipertonik dll) sebelum koleksi feses dapat mengganggu deteksi parasit.     
*     Semua spesimen harus   diberi label dengan nama pasien, usia, jenis kelamin, dan tanggal pengumpulan.
*     Spesimen harus mencapai laboratorium dalam waktu 30 menit   karena trofozoit amuba   mati dan menjadi sulit dikenali setelah itu.

*     Catatan 

*     Jangan menyimpan spesimen pada suhu hangat. Cobalah untuk menyimpannya dalam sejuk, tempat-tempat teduh.
*     cegah pengeringan spesimen.
*     cegah kontaminasi dengan urin atau   partikel kotoran.
*     Tinja tidak boleh dikumpulkan dari tempat   yang mengandung desinfektan.
            
*     Transportasi sampel
Jika mencari trofozoit, spesimen tinja harus dikrim segera ke laboratorium untuk menghindari disintegrasi trofozoit. sampel feses harus diperiksa dalam waktu 30 menit dari koleksi. spesimen feses tidak boleh dibekukan dan dicairkan atau ditempatkan dalam inkubator karena bentuk parasit memburuk dengan sangat cepat.
Untuk fiksasi permanen dari spesimen tinja, digunakan pengawet 10% formol-garam (dibuat dengan menambahkan formalin 100 ml hingga 900 ml natrium klorida 0,85%)  . Polivinil alkohol (PVA) adalah juga pengawet yang  banyak digunakan  
  
*     Pemeriksaan makroskopik
Berbagai poin yang perlu dicatat adalah:
*     Konsistensi: Konsistensi tinja bisa padat, lembut, encer atau berair. Kista ditemukan  dalam tinja padat sementara trofozoit umumnya di tinja berair.
*     Adanya darah dan lendir.
*     Adanya cacing bulat, cacing benang atau proglottids cacing pita  .
*     Warna dan bau tinja.
      
*     Pemeriksaan mikroskopis (preparat basah)
Ini adalah teknik sederhana dan  mudah.   Dapat dibuat langsung dari   material tinja atau dari spesimen terkonsentrasi. Jenis prweparat basah meliputi:
a)     Preparat  Saline  :   digunakan untuk mendeteksi telur cacing atau larva, protozoa trofozoit dan kista. Selain itu dapat mengungkapkan adanya sel darah merah dan leukosit.
b)     Preparat Yodium  : Hal ini digunakan untuk noda glikogen dan inti dari kista.

*     Prosedur

*     Tempat setetes salin pada   kiri slide dan satu tetes yodium di kanan slide.
*     Dengan   aplikator ambil sebagian kecil dari spesimen (seukuran pentol korek api) dan campur dengan   salin.
*     Demikian pula jumlah yang sama diambil dan  campur dengan setetes yodium.
*     Tutup dengan cover slip    dan amati di bawah mikroskop.
*     Ova, kista, trofozoit dan cacing dewasa dapat diidentifikasi sesuai ciri karakteristik mereka (Gambar 1 dan Tabel 1).
*    Preparat  Yodium   diperiksa untuk amuba dan kista flagellar  .







Gambar 1: fitur morfologi parasit umum ( telur / ovum / kista)





teknik Konsentrasi
Jika jumlah parasit dalam spesimen tinja adalah rendah, pemeriksaan preparat basah direct tidak dapat mendeteksi mereka, maka tinja harus dikonsentrasi. Telur, kista dan larva utuh setelah prosedur konsentrasi sedangkan trofozoit bisa hancur selama proses. Hal ini kenapa   pemeriksaan preparat basah direct wajib dikerjakan sebagai tahap awal pemeriksaan mikroskopis.
Prosedur  konsentrasi dikelompokkan dalam 2 kategori:
a)     Sedimentasi  : Di mana telur dan kista menetap di bagian bawah.
b)       Flotasi: Di mana telur dan kista mengambang di permukaan akibat gradien gravitasi tertentu.
Kelemahan ,mendasar teknik sedimentasi adalah bahwa pemeriksaan sedimen sering sulit karena   banyaknya  puing-puing feses yang mungkin menutupi keberadaan  parasit. Kelemahan ,mendasar teknik flotasi adalah bahwa tidak semua telur dan kista mengapung  .
Dua macam larutan yang digunakan pada teknik konsentrasi umumnya adalah formalin-eter dan larutan jenuh   garam.
*   teknik  Sedimentasi eter -formal  
                 
*     Prosedur

*     Transfer setengah sendok teh feses dalam 10 ml air dalam wadah kaca dan aduk rata.
*     Saring dengan kain  kasa, masukkan filtrate   ke dalam tabung centrifuge 15 ml.
*     Centrifuge selama 2 menit pada sekitar 500 g.
*     Buang supernatan dan resuspend sedimen dalam 10 ml garam fisiologis. Centrifuge pada 500 g dan  buang supernatan.
*     Resuspend sedimen dalam 7 ml formalin 10% (1 bagian formalin 40% dalam 3 bagian saline).
*     Tambahkan 3 ml eter (atau etil asetat).
*     Tutup tabung dengan stopper dan kocok dengan keras supaya campur. Lepaskan stopper dan centrifuge di 500g selama 2 menit.
*     Berdirikan tabung. Tampak empat lapisan, lapisan atas terdiri dari eter, kedua adalah plug puing,ketiga adalah lapisan   formalin dan keempat adalah sedimen (Gambar 2).
*     Buang puing debris dengan memiringkan tabung dan   dengan menggunakan tongkat kaca,  dan tuangkan cairan hingga menyisakan sejumlah kecil formalin untuk suspensi sedimen.
*     Dengan pipet, ambil sedimen dan  campur  dengan setetes yodium. Periksa di bawah mikroskop.



Gambar 2:   teknik sedimentasi Formal eter


*     Keuntungan

*       bau Tinja hilang
*     Sensitivitas  deteksi   kista atau  ova meningkat 8-10 kali lipat.
*     Pemeriksaan lebih mudah daripada pemeriksaan preparat basah direct.
*     Ukuran dan bentuk struktur parasit dipertahankan.
*      murah, mudah dilakukan dan dapat dilakukan pada setiap tingkat sarana kesehatan.

*     Kekurangan      

*      puing-puing  Tinja  mungkin menutupi struktur parasit.
*       bentuk  Trophozoite tidak terdeteksi dalam metode ini.

*        teknik flotasi Jenuh garam 

*     Tempatkan sekitar satu mililiter dari feses dalam wadah yang datar dan memiliki diameter kurang dari 1 ½ inci dan kapasitas sekitar 15-20 ml (Gambar 3).
*     Tambahkan beberapa tetes larutan garam jenuh (berat jenis 1.200) dan aduk hingga membentuk emulsi  
*     Tambahkan larutan garam   sehingga kontainer hampir penuh, aduk merata.
*     Buang semua partikel kasar yang mengapung ke atas.
*     Tempatkan wadah pada permukaan yang datar.  Tambahkan larutan garam dengan mwemakai pipet sampai   terbentuk meniskus cembung.
*     Sebuah slide kaca 3 "x 2"   letakkan di atas wadah secara hati-hati sehingga bagian tengah slide   kontak dengan fluida.
*     Biarkan  selama 20 menit,  setelah itu angkat slide dengan gerakan cepat,   untuk menghindari tumpahan cairan dan  periksa di bawah mikroskop setelah ditutup dengan  coverslip.  




Gambar 3: Teknik Flotasi

*     Kekurangan teknik flotasi

*     Tidak semua telur trematodal   dan larva Strongyloides   mengambang dalam larutan garam.
*     Karena berat jenis tinggi dari larutan,  kista protozoa dan telur nematoda   berdinding tipis akan rusak dan menjadi terdistorsi dalam penampilan  jika dibiarkan selama lebih dari 20 menit.
 
*     Biosafety

*     Ikuti prinsip-prinsip umum laboratorium   untuk Keamanan  seperti mencuci tangan, memakai sarung tangan, desinfesi tempat kerja  
*     Menangani bahan kimia dengan hati-hati. tindakan pencegahan khusus harus dilakukan untuk menyimpan bahan kimia eksplosif (asam picric dan kristal fenol) dan pelarut mudah terbakar seperti aseton, eter, benzena, xylene dll
*     Peralatan dan gelas harus ditangani dengan hati-hati untuk meminimalkan risiko cedera dan produksi aerosol.
*     Buang  bahan infeksius pada tempat khusus.

*     Pembuangan bahan wajar

*     Setelah dilakukan pemeriksaan.  spesimen tinja   harus dibakar atau direndam dalam larutan desinfektan dan kemudian dikubur  
*     slide kaca bekas harus dibuang dalam panci yang berisi larutan hipoklorit 1%   dan dibersihkan jika untuk digunakan kembali atau dikubur jika tidak digunakan lagi.

*     Jaminan Kualitas
Perhatian harus diberikan kepada semua analitik, analisis pra dan pasca-analitis
Laboratorium harus   berpartisipasi dalam  penilaian kualitas eksternal.
*     Pelaporan hasil
Laporan tersebut harus mencakup   komentar positif / negatif sebagai berikut:
*     Cacing  Dewasa   / segmen cacing / larva.
*     Selular Eksudat seperti sel darah merah, leukosit, makrofag dan kristal CL.
*     Trofozoit (hanya pada sample yang segar)  
*     Ova dan kista.
*     Saran  untuk pemeriksaan lebih lanjut.

*     Rujukan

*     Sebagai bagian dari program jaminan kualitas.
*     Dalam hal temuan yang tidak biasa atau keadaan wabah.  
  
Tabel 1: fitur Penting  :  kista trofozoit, dan telur parasit
Kista / telur /trofozoit
Fitur
Entamoeba histolytica trofozoit
12-60 μ, asimetris, motil, inti bulat tunggal, pusat karyosome tunggal , halus dan kromatin merata  . 
Entamoeba histolytica Kista
Bulat, 10-20 μ kista matang   memiliki empat inti  terletak di pusat karyosome; kromatin  halus. Beberapa kista mungkin memiliki chromatoid bar.
Giardia lamblia trofozoit
9-21x5-15 μ,  berbentuk pir dengan ujung lancip,  motil aktif seperti daun jatuh, 2 inti di tengah   , sitoplasma granular  .
Giardia lamblia kista
Oval, 8-12 μ panjang dan lebar 7-10 μ, inti memiliki 4 karyosome, cenderung eccenterically; ruang yang jelas antara dinding sel dan sitoplasma. Memiliki Empat badan median.
Entamoeba coli Kista
10-35 μ, biasanya berbentuk bola, kista matang mungkin berisi 8 atau   16 inti. kromatin perifer adalah kasar dan granular; heterogen; karyosome biasanya eksentrik. kromatid bar jarang terlihat.
  telur cacing gelang Subur
60x45 μ, bulat atau bulat telur dengan cangkang tebal; ditutupi oleh     mantel albuminous tebal,   warna cokelat.
  telur cacing gelang Terkupas
mantel Albuminous   hilang. Semua fitur lainnya sama seperti di telur subur.
 telur cacing gelang
90x40 μ, memanjang, cangkang sering tipis,  
Telur cacing tambang
Oval, ellipsoid, μ 60x40. Shell adalah berdinding tipis, halus dan tidak berwarna.    









Threadworm telur
Planoconvex, memanjang, telur asimetris, 55x26 μ, shell tipis dan halus. Penuh larva   pada telur.
Telur cacing cambuk
Memanjang, berbentuk barel dengan plug hialin pada kutub, 22-54 u, Shell kuning sampai kecoklatan




Telur cacing pita
Bulat, 31-43μ shell tebal dengan striations radial menonjol.   Embrio   memiliki 3 pasang kait dalam shell adalah diagnostik dari genus oncosphere. identifikasi spesies berdasarkan morfologi adalah tidak mungkin.

*     Bacaan lebih lanjut



1.      Ichhpujani RL, Bhatia Rajesh: Medical Parasitology. 2nd Ed Jaypee Bros, New Delhi 1998.
2.      Elmer W Koneman et al: Colour Atlas and Textbook of Diagnostic Microbiology, 5th Ed, LippencortNew York, 1071-1162, 1997.
3.      Beaver PC, Jung RC, Cupp EW. Clinical Parasitology. 9th Ed, Philadelphia, Lea and Febiger, 1984.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar